Beginilah rasanya mengajar ngaji


Beberapa hari ini saya teringat momen-momen liburan  tahun lalu. Yang kalo emang diingat – ingat lagi begitu kontras sama liburan lebaran kali ini. Liburan taun lalu, lebih bermanfaat dan tidak membuat saya memfosil di rumah seperti sekarang.

Berawal dari iseng, hampir sebulan sisa liburan di rumah diisi dengan ngajar ngaji di TPQ dekat rumah.  Lebih tepatnya latihan buat belajar mengajar dan berbaur sama bocah-bocah. Karna bekal ilmu yang saya punya sedikit, ya sebisanya ngajar aliif ba’ a, sama nyimak bocah-bocah buat menghafal surat-surat pendek, itupun masi takut-takut salah, karna urusan belajar mengaji ini benar-benar urusan  dunia akhirat . Bayangin tuh salah satu dua huruf,  bisa-bisa saya nerima dosa jariyah, sampe di akhirat.

Gak cuma masalah urusan dunia akhirat, tapi juga melatih bagaimana rasanya jadi guru yang sabar. Pernah waktu saya lagi nyimakin si Dita anak jilid 3, disamping-samping banyak beberapa bocah-bocah cowok nungguin sambil nyorakin “suwii… suwii… suwi.. beh suwi” yang kalo di artikan ke bahasa Indonesia “lama… lamaa.. beh lama benget” momen itu saya merasa prihatin, saya  langsung ngebaying bagaimana guru-guru dulu ngajar kami pas waktu kecil, sampe akhirnya batinku ngomong “Oh giniii ternyata ya jadi guru harus sabar”. Tapi memang, saya akui, selama saya merasakan jadi murid dan pengalaman mengajar ngaji atau pramuka, pendidikan moral di sekolah atau TPQ saya rasa masih kurang. Entah penyampaiannya atau apanya, yang saya rasakan masih kurang maksimal. Dan tentunya ini  PR bagi saya nanti ketika menjadi orang tua, atapun menjadi pengajar.

Kegiatan di Taman Qur’an disini gak yang ribet-ribet amat, kami berangkat jam 3 an, yah jam setengah  4anlah, masukin bocah-bocah buat baca-baca doa terus mereka shalat berjamaah, kami menunggu mereka sambil mendampingi.  Saya ikut flashback ketika diposisi mereka, shalat jamaah terus senggol-senggol temen samping, apalagi pas sujud kita saling bisik-bisik. Rasanya tuh kalo lagi diem dieman sama temen samping pas lagi shalat tuh gaseru. Melihat bocah dengan tingkah yang sama ketika saya kecil, saya sedikit maklum. Kalau dulu saya disamblek, dipukul sama guru ngaji, sekarang saya cukup dengan memberi warning. Cuma ya begitu, bagian depan diatur, belakang senggol-senggolan. “Oh ternyata gini jaman dulu guru ngajiku kalo lagi ngajarin kami sholat,,oh..”

Beginilah rasanya mengajar ngaji

Ngatur bocah-bocah sesusia mereka ini, kudu punya trik saat mengatur. Belum lagi kalau mereka berantem. Terutama anak laki-laki, saya sering memintaya untuk nurut dan menjanjikannya reward, alhamdulillah berhasil. Tapi saya masih belum yakin cara ini adalah cara paling efektif, tapi dari cara-cara lain sementara yang paling berhasil adalah seperti ini.  Mungkin kalau teman-teman punya pengalaman lain tentang mengatur bocil bisa share tipsnya disini yaa..

Haah, cerita liburan taun lalu jadi bikin kangen. Semoga bisa segera bertemu lagi dengan adik-adik. 


Share:

1 komentar

  1. saya sangat menyukai artikel dan tampilan website anda karna ini juga bisa membuat
    wawasan baru untuk saya yang baru mulai bermain blogspot . seperti blogspot saya Papa4d2 yang saya bangun dari nol
    dan saya banyak belajar juga dari website anda.

    BalasHapus

Terimakasih sudah berkunjung, jangan lupa share dan komennya ya,